A better strategic information for effecctive HIV - AIDS response in Indonesia   

Pilih Bahasa
(Select Interface Language)

English Indonesian
Google
 
Untuk Akses, Mohon Registrasi

Daftar Member Baru - Login Member
    HIV-tuberculosis co-infection is a global problem: resources need to be expanded and funding must be sustainable and predictable        PB IDI menyatakan bahwa kondom adalah alat kesehatan yang mampu mencegah penularan infeksi menular seksual (termasuk HIV) bila digunakan pada setiap kegiatan seks berisiko.        By enabling and empowering women to protect themselves and their partners with female condoms, we can begin saving lives and curbing the spread of HIV today.         Women need prevention now. They need access to the female condom and education on its use.        Indonesian AIDS Community (AIDS-INA) will use internet technologies for facilitating the dissemination and exchange of knowledge and experience in HIV/AIDS programme among all community members        Do you know that DFID provide £25 million in support of a large HIV and AIDS Programme in Indonesia started in 2005? Do you know where the fund have been allocated?        Apakah Menko KesRa atau Presiden SBY masih peduli terhadap penanggulangan penyakit menular, termasuk HIV-AIDS, TB, Malaria - di Indonesia? Indonesia sedang dalam kondisi sungguh sulit dengan dampak penularan yang terus meluas pada masyarakat yang miskin        Bila Konsep Akselerasi Upaya Penanggulangan HIV-AIDS di Indonesia tidak difahami dengan BENAR dan Berbasis evidence, maka TIDAK AKAN berhasil menahan laju epidemi HIV di Indonesia. Itu yang terjadi sekarang!        Further evidence to support a recommendation for exclusive breastfeeding by HIV-positive mothers in resource-limited settings        Deliver TB and HIV services in the context of fully functioning primary health care systems to ensure cases are detected, prevention is available and treatment accessible and sustained        Reach the most vulnerable populations with TB and HIV services Now!        The HIV service providers need to do : screening for TB and starting isoniazid preventive therapy if there is no sign of active TB.        To fight AIDS we must do more to fight TB (Nelson Mandella, 2004)        Violence makes women more susceptible to HIV infection and the fear of violent male reactions, physical and psychological, prevents many women from trying to find out more about it, discourages them from getting tested and stops them from getting treatmen        People at high risk of HIV exposure should be tested every three to six months in identifying recently infected people then we have to be able to counsel them to modify high-risk sexual behavior and desist from transmitting the virus        About half of new HIV cases occur when the person transmitting the virus is in the early stages of infection and unlikely to know if he or she is HIV-positive        HIV/AIDS Epidemic in Indonesia: not one ( single) epidemic but many (multiple) (riono, pandu)        Combating HIV-AIDS requires more than prevention and treatment. It requires improving the conditions under which people are free to choose safer life strategies and conditions.        Para pecandu yang butuh alat suntik (insul) steril, hubungi LSM setempat - Lihat pada Jejaring Layanan        Kurangi Dampak Akibat Bencana Napza dengan Upaya Pemulihan Pecandu yang komprehensif (metadon, Jarums steril, tes HIV dan Hep C, Pengobatan dan Dukungan)        Treatment without prevention is simply unsustainable! Pengobatan saja tanpa upaya pencegahan yang serius dan sistematik sama saja BOHONG!        1 Desember: keprihatinan global atas kegagalan kita!        Gunakan alat suntik steril untuk hindari penularan HIV dan Hepatitis        Pakai kondom pada setiap kegiatan seks berisiko, dapat mencegah penularan HIV        HIV tidak mudah menular dari satu orang ke orang lain        Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) adalah institusi koordinasi BUKAN Pelaksana program atau Implementor!!        Profesi Kesehatan perlu terlibat dan dilibatkan secara aktif dalam upaya penanggulangan HIV-AIDS        Perluasan Masalah HIV-AIDS di Indonesia TIDAK mungkin dibatasi oleh wilayah administratif tertentu saja        Hindari diskriminasi dan stigmatisasi pada orang rawan dan orang yang telah terkena HIV        AIDS adalah kenyataan, lakukan tes HIV bila ingin tahu status anda        AIDS-INA - Sarana komunitas AIDS Indonesia untuk menyampaikan gagasan serta tukar informasi    

Menu

Referensi
 Kliping
 Estimasi
 Data Kasus
 Artikel
 Publikasi
 Perpustakaan
 Daftar Istilah

Jejaring
 KPAP/KPAK
 LSM-Institusi
 Individu
 Layanan AIDS
 Website
 Laporan Keg.

Agenda
 Internasional
 Nasional

Informasi Dasar
  Adiksi
  Harm Reduction
  HIV-AIDS
  IMS/RTI
  Tes HIV

Translate with
Google Translate

Lilin Kenangan

Lilin Kenangan
Lilin Kenangan dipersembahkan untuk:
"Aku, Kamu, Kita, Mereka semua sama. Tuhan tidak pernah memilah dan membedakan."
oleh:
Achmad Fauzi
Jawa Timur

Nyalakan Lilin Anda

Partisipasi Anda

 Umpan Balik
 Kirim Kegiatan
 Kirim berita
 Join Mailist aids-ina

Pencarian


Google

Yang sedang online

Saat ini ada
36 tamu, 0 anggota
dan
Hari ini dikunjungi oleh 740 tamu/anggota

Pengunjung

Site ini telah dikunjungi
18030149 kali
sejak August 2006

Donation & Report

AIDsina Production: for Healthly Community
Bangun Informasi AIDS untuk Semua Bersama Kami!
Bangun Informasi AIDS untuk Semua Bersama Kami!

Dukungan

Republik Indonesia

Departemen Kesehatan RI

AIDS Data Hub

Komisi Penanggulangan AIDS Nasional

Ikatan Dokter Indonesia

Power by
PHP Nuke

Kategori: Indeks -> Adiksi

Untuk Kategori ini dikelola dan diperbaharui oleh: Ade Aulia Erwin.
Bila Anda masih ada pertanyaan lebih lanjut silahkan Klik di sini


Pertanyaan
·  Apa itu Adiksi?
·  Apa saja yang dapat menyebabkan adiksi?
·  Kenapa orang bisa jadi adiksi sedangkan yang lain tidak?
·  Apa beda orang yang bisa jadi adiksi dengan orang yang kecanduan?
·  Apa faktor utama yang menyebabkan orang bisa adiksi?
·  Apa masalah utama pada orang yang adiksi?
·  Apa sebetulnya tanda-tandanya orang telah adiksi?
·  Bagaimana yang harus dilakukan bila ada keluarga atau teman yang mengalami adiksi?
·  Bagaimana cara membantu orang supaya bisa lepas dari adiksi?
·  Apakah Seorang adiksi bisa sembuh?

Jawaban
·  Apa itu Adiksi?
Diperbaharui terakhir: 0000-00-00

Adiksi berasal dari bahasa inggris Addiction. Adiksi sama dengan Kecanduan. Adiksi merupakan kondisi dimana seseorang sudah tidak lagi mempunyai kendali terhadap perilaku kecanduannya. Dalam konteks kecanduan narkoba, maka zat-nya bisa Heroin (putau), sabu, ganja, pills, dll. Dalam pendekatan yang lain, Adiksi merupakan Penyakit. Chronicle relapsing disease - ¬penyakit kronis yang gampang kambuh. Oleh sebab itu berdasarkan pendekatan ini, seseorang yang sudah berhasil berhenti menggunakan narkoba untuk periode waktu tertentu tidak dikatakan Sembuh, tetapi lebih sering dikatakan Pulih.

Jadi kalau ada orang yang ketahuan pakai ganja/putau/sabu, sudah pasti kecanduan? Belum tentu. Mungkin orang tersebut baru pertama kali pakai, mungkin dia baru coba-coba saja, tapi bisa juga dia sudah cukup sering menggunakan narkoba tapi masih bisa mengendalikannya, atau, ya memang dia sudah kecanduan.

Ada beberapa terminologi dalam menggambarkan proses perjalanan kecanduan. WHO membaginya dalam tahapan: Abstinent --> Experimental --> Occasional --> Regular --> Habitual --> Dependent. Sedangkan pendekatan yang lain menggambarkan proses tersebut sebagai berikut: mulai di tahap Pengguna --> Penyalahguna -->Kecanduan.

Kalau kita kembali pada penjelasan diatas, ada 2 hal yang paling membedakan antara seseorang yang sudah kecanduan dengan yang belum, yaitu: Masalah dan Kontrol. Orang yang sudah kecanduan, sama sekali tidak mempunyai kendali atas hidupnya. Seluruh aspek kehidupannya dikendalikan oleh narkoba. Mau makan pakai narkoba dulu, mau mandi pakai narkoba, mau sekolah/kerja pakai narkoba, mau tidur pakai narkoba, mau bersosialisasi pakai narkoba. Dia menggunakan narkoba hanya untuk menjadi ’normal’. Demikian juga dengan masalah dalam aspek kehidupannya. Masalah dengan uang, karena kebutuhan dan toleransi terhadap narkoba terus meningkat, prestasi menurun, masalah interpersonal, dengan keluarga, teman dan sebaya. Terlibat dengan situasi kriminal dan kecelakaan lalulintas juga merupakan hal umum ditemukan pada orang yang kecanduan narkoba.

Definisi paling sederhana dari adiksi adalah SAYA TIDAK BISA BERHENTI!

[ Kembali ke atas ]

·  Apa saja yang dapat menyebabkan adiksi?
Diperbaharui terakhir: 0000-00-00

Banyak sekali sekali situasi yang dapat dijadikan alasan untuk menggunakan narkoba. Dipecat dari pekerjaan, perceraian orang tua, diputusin pacar, stress pekerjaan, dorongan teman sebaya, pesta ulang tahun, pesta perpisahan, mau pergi ke gunung, mau mancing di laut, dst. Kamu bisa sebutin sendiri.... Kalau mau dikerucutin bisa jadi tinggal 3 hal. Yaitu: Untuk senang-senang, tekanan teman sebaya dan lari dari kenyataan. Tapi kalau mau dilihat intinya adalah Instant Effect.

Maksudnya?
Narkoba dikenal juga sebagai mood altering drugs. Narkoba mampu merubah tingkat kesadaran dan kondisi emosi orang yang menggunkannya – efeknya seperti apa, tergantung dari jenis narkoba yang digunakan. Ada yang tergolong stimulan (mis: ekstasi, shabu, kokain, dll), ada yang tergolong depresan (putau, alkohol, dll), dan ada juga yang tergolong halusinogen (Ganja, magic mushroom, LSD).

Pernah lihat orang lagi stress berat, datang ke bar, lalu setengah jam kemudian sudah heboh sendirian. Pernah lihat orang pakai ekstasi? Apapun kondisi mental dan emosional yang ada sebelumnya, begitu menelan ekstasi, 30 menit kemudian sudah asyik sendiri, jingkrak-jingkrakan diatas meja atau mojok didepan speaker. Heroin lebih dasyat lagi, hanya dalam hitungan detik, efeknya langsung dirasakan... (eit! Sabar, jangan buru2 tergoda. Itu bagian ’enak’-nya. Denger dulu bagian susah-nya...).

Kembali kepertanyaan. Jadi sudah jelaskan kenapa orang pakai narkoba?

[ Kembali ke atas ]

·  Kenapa orang bisa jadi adiksi sedangkan yang lain tidak?
Diperbaharui terakhir: 0000-00-00

Ada satu literatur dari Alcoholic Anonymous (AA) yang menjelaskan dengan sangat sederhana. Mereka menyebutnya FAKTOR X. Ada sekelompok orang yang sama sekali tidak pernah menggunakan narkoba seumur hidup mereka. Ada sebagian orang yang alergi dengan narkoba. Mereka menggunakan narkoba, kemudian mabuk, efek mabuk membuat kepala pening, perut mual, badan pegal, dst. Lalu setelah itu mereka memutuskan tidak lagi menggunakan narkoba. Itu adalah pengalaman pertama dan cukup. Ada sebagian orang yang pernah beberapa kali atau beberapa waktu menggunakan narkoba, lalu kemudian memutuskan, cukup.

Pada orang yang memiliki faktor X, kondisinya berbeda. Mereka menggunakan narkoba, lalu mabuk. Sebagian bisa langsung menikmati, sebagian lagi membutuhkan waktu. Tapi ada satu kesamaan diantara keduanya. Mereka sama-sama menyukai efek yang dirimbulkan oleh narkoba.

Apa iya sesederhana itu?
Jangan marah dong. Kan diatas sudah dibilang, ini penjelasan sederhana. Tentu saja pada kenyataannya terdapat faktor-faktor lain yang ikut mempengaruhi. Individu baru satu faktor, yang lainnya adalah faktor demografi, sosial-ekonomi, budaya termasuk nilai-nilai yang dianut oleh masyarakat dimana individu tersebut berada.

Misalnya, kita bicara pada orang yang memiliki faktor X saja ya. Sebut saja namanya Banyu. Banyu tinggal disebuah desa tepat dikaki lereng gunung sekitar 75 KM dari kota Jaya Pura. Masyarakat di desa Banyu sangat tradisional. Semua kebutuhan hidup (sandang, papan, pangan) mereka dapatkan dengan cara swadaya, bertani, beternak dan berburu. Banyu seorang dengan faktor X.

Satu hari ada seorang mahasiswa yang juga seorang pecandu putau datang kedesanya. Setelah semakin saling mengenal Banyu diajak menggunakan putau oleh pemuda tersebut. Selanjutnya selama kurang lebih dua minggu kedepan Banyu rutin menggunakan putau setiap hari. Hingga pada akhirnya pemuda tersebut meninggalkan desanya, kembali ke Jakarta. Apa yang terjadi dengan Banyu?

Apakah akan berbeda jika Banyu bukan tinggal di desa itu, tetapi di salah satu wilayah pusat peredaran narkoba di Jakarta? Atau jika Banyu bukan anak petani tetapi berasal dari keluarga kaya?

Ya . Seperti itu kira-kira gambarannya.

[ Kembali ke atas ]

·  Apa beda orang yang bisa jadi adiksi dengan orang yang kecanduan?
Diperbaharui terakhir: 0000-00-00

Orang yang bisa teradiksi itu bisa kita istilahkan punya bakat untuk kecanduan. Sedangkan kecanduan adalah kondisi dimana individu tersebut sudah kehilangan kendali terhadap narkoba, seperti yang sudah dijelaskan diatas.

[ Kembali ke atas ]

·  Apa faktor utama yang menyebabkan orang bisa adiksi?
Diperbaharui terakhir: 0000-00-00

Selain faktor X yang sudah dijelaskan diatas, umumnya adalah 3 situasi yang sempat disebutkan pada pertanyaan no. 2, yaitu: Untuk senang-senang, tekanan teman sebaya dan lari dari kenyataan.

Untuk senang-senang
Sebagian orang mulai menggunakan narkoba untuk alasan situasi sosial saja, biasanya zat yang digunakan adalah alkoho atau ganja. Misalnya dalam suatu pesta, acara, atau situasi tertentu. Sebagian orang cukup sampai disana, sebagian lagi lanjut dalam kecanduan.

Tekanan teman sebaya
Sebagian besar pecandu mulai menggunakan narkoba pada usia remaja awal (12 – 17 tahun). Umumnya zat yang digunakan adalah rokok, alkohol, ganja atau pills. Kemudian pada usia 20an mereka sudah berada tahap kecanduan.

Kalau kita telaah dari tinjauan psikologinya kenapa kebanyakan pengguna narkoba mulai dimasa remaja, maka penjelasannya seperti ini: salah satu tugas perkembangan dimasa remaja adalah membangun relasi dengan sebaya. Ini adalah masa beresiko, jika tidak dikawal dengan baik. Nilai2 sebaya menjadi lebih dominan bahkan dibanding nilai2 yang selama ini ditanam oleh keluarga. Remaja akan terdorong untuk memiliki kelompok/menjadi bagian dari suatu kelompok. Bisa anda bayangkan jika nilai yang dianut oleh kelompok tersebut adalah mengguakan narkoba?

Lari dari kenyataan
Karena efek narkoba yang sangat instan. (lihat penjelasan di no.2). maka tak heran banyak orang yang coba menggunakannya sebagai alat untuk lari dari realita.

[ Kembali ke atas ]

·  Apa masalah utama pada orang yang adiksi?
Diperbaharui terakhir: 0000-00-00

Masalah utama pecandu adalah PENYANGKALAN. Penyangkalan terhadap realita yang ada. Penyangkalan bahwa kehidupannya sudah diambil alih oleh narkoba. Penyangkalan bahwa dirinya bermasalah. Penyangkalan terhadap ketidakberdayaannya terhadap narkoba, dst. Situasi ini yang sering disebut oleh masyarakat pada umumya dengan istilah ’terjebak dalam lingkaran setan’

Situasi ini dimulai dari menggunakan narkoba --> berusaha mengatur penggunaan narkoba --> kegagalan dalam mengendalikan penggunaan narkoba --> PENYANGKALAN --> kembali menggunakan narkoba untuk lari dari kenyataan/menyelesaikan masalah. Dan seterusnya kembali lagi. Lingkaran tersebut akan semakin membesar sejalan dengan periode penggunaan narkoba.

[ Kembali ke atas ]

·  Apa sebetulnya tanda-tandanya orang telah adiksi?
Diperbaharui terakhir: 0000-00-00

Secara umum dapat dilihat dari perubahan perilaku, perubahan nilai, penurunan prestasi, mulai ada masalah dengan tindak kriminal, masalah dengan lalu-lintas/kecelakaan, masalah dengan ekonomi/keuangan, dst.

Secara fisik, pada pengguna narkoba suntik akan sangat mudah dilihat, karena biasanya ada jalur bekas suntikan disepanjang lengan tangan, dan beberapa didaerah yang lain.

Pada pengguna ganja, umumnya mata merah dan kantung mata membengkak. Pada pengguna alkohol jauh lebih mudah dikenali, karena aroma khas alkohol akan tercium jelas.

[ Kembali ke atas ]

·  Bagaimana yang harus dilakukan bila ada keluarga atau teman yang mengalami adiksi?
Diperbaharui terakhir: 0000-00-00

Ada 5 hal:
Pertama, jangan panik.
Kedua, jangan panik.
Ketiga, jangan panik.
Keempat, jangan panik.
Kelima, jangan panik.

[ Kembali ke atas ]

·  Bagaimana cara membantu orang supaya bisa lepas dari adiksi?
Diperbaharui terakhir: 0000-00-00

Pertama, kita tidak bisa merubah seseorang. Yang bisa kita lakukan adalah membantu orang tersebut menemukan kekuatan dalam dirinya untuk membantu dirinya sendiri.

Tahap pertama menuju pemulihan adalah; si pecandu perlu menyadari dirinya bermasalah. Dalam program pemulihan biasanya disebut dengan istilah ’mentok’ atau ’hit the bottom’. Ini adalah kondisi dimana si pecandu berhadapan ’muka dengan muka’ dengan realita. Tidak ada lagi orang yang bisa dimanipulasi untuk menyelesaikan masalah2nya.

Gimana Caranya membuat si pecandu mentok?
Terapkan CINTA KERAS.
Cinta keras artinya, kita memberikan kesempatan pada si pecandu untuk bertanggung jawab atas kehidupannya.

[ Kembali ke atas ]

·  Apakah Seorang adiksi bisa sembuh?
Diperbaharui terakhir: 0000-00-00

Berdasarkan pendekatan yang kita bicarakan diatas – kecanduan sebagai penyakit kronis yang mudah kambuh. Maka umumnya kita tidak menggunakan istilah sembuh, melainkan – PULIH. Sama seperti penderita diabet terhadap gula, Si pecandu akan tetap pulih selama dia tidak mengkonsumsi narkoba.

[ Kembali ke atas ]



    ilahi Komunitas AIDS Indonesia - Indonesian AIDS Community
To Facilitate a Network for HIV-AIDS Worker in Indonesia